Home KULINER BIR PLETOK BABE SALAM CITA RASA KHAS ORANG PETAMBURAN

BIR PLETOK BABE SALAM CITA RASA KHAS ORANG PETAMBURAN

Oleh: Abdul Aziz

56
0
Foto: Aziz
Foto: Aziz

Jakarta, Kampung Silat – Kalau bir pletok, saya belajar dari orang Tanah Abang dan sekaligus menurut saya beliau juga pembuat kerak telor terenak yang pernah saya temuin,” tutur Bang Iman selaku penggiat Kuliner Betawi belum lama ini di Jakarta.

Dijelaskannya bahwa namanya Babe Salam. Awalnya ketemu dipangkalan beliau tiap hari mangkal di depan Rumah Sakit Pelni Petamburan. Sepuluh tahun yang lalu saat itu saya lagi menjenguk teman dirawat di Rumah Sakit Pelni Petamburan, sambil menunggu giliran jadwal besuk mampir nyicipin kerak telornya dan beliau (Babe Salam) menawarkan bir pletok dan kata dia,”Kalau makan kerak telor enaknye kudu minum bir pletok,” ujarnya.

Ditegaskannya bahwa dari sekian banyak kuliner kerak telor yang tersebar di Jakarta dan saya makan, termasuk saya sendiri kadang suka bikin.

“Akan tetapi belum pernah ngerasain dan langsung ketagihan kerak telor bikinan “tangan” langsung Babe Salam,” tegasnya.

Setelah peristiwa tersebut membuat saya sering main ke lapaknya. Bahkan, ketika beliau (Babe Salam) pada saat sakit saya sempat menjenguk di rumahnya Jl. Petamburan III. Dan akhirnya saya meminta resep bir pletoknya. Beliau dengan suka rela memberikan resepnya
sambil praktek.

“Ternyata beliau juga orang yang pertama kali memecahkan rekor muri pembuatan kerak telor raksasa diameter kurang lebih 1,8 meter,” tandasnya.

Hingga saat ini, alhamdulillah beliau masih sehat cuma sering sakit-sakitan. Penerusnya ada anaknya yang perempuan bernama Mpok Asi. Selain itu, bila ada Festival Budaya seringkali nimbrung mengisi stand kuliner Betawi. Sekali lagi, bila bicara kuliner Betawi terus terngiang dan tak dapat terlupakan peristiwa sepuluh tahun lalu, ketika saya jenguk teman di Rumah Sakit kawasan Petamburan.

“Selesai jenguk, pas nengok ada seorang Babe yang jual kerak telor sama bir pletok masih di dandang. Nyobain dah itu kerak telor sama bir pletoknya,
Sungguh nikmat di lidah,” pungkasnya.

Pada saat itu terucap di hati ingin sekali belajar pembuatan kerak telor sama bir pletoknya. Setiap waktu senggang, saya sempatin mampir di lapaknya. Pada saat beliau sakit, saya jenguk di rumahnya di kawasan Jl. Petamburan II dan kedua kali maen ke rumahnya.

“Akhirnya saya meminta ijin untuk belajar cara pembuatan kerak telor sama bir pletoknya,” ujarnya.

Nah, soal bir pletok bahwa beliau kasih tahu cara ada 2 macam bahan pembuatan bir pletok.
Yang rempah-rempah tujuh macem sama rempah-rempah sebelas macem, tapi sampai saat ini cara yang sebelas rempah-rempah agak sulit karena takarannya harus seimbang. Jadi yang saya kembangkan hingga kini, bir pletok yang rempah-rempah tujuh macem.

Hingga saat ini, ramuan bir pletok yang di ajarkan oleh Babe Salam masih saya kembangkan. Untuk pesenan sih belum terlalu banyak, tapi kalau untuk di setiap event Festival Budaya semua mengakui bahwa meminum bir pletoknya sangat berbeda dari yang lain. Jadi untuk bir pletok memang saya tidak terlalu fokus, lebih fokus ke dodolnya.

“Hanya untuk pelengkap kalau di acara festival saja, tapi bila ada pesanan saya suka kasih langsung ke beliau (Babe Salam) dan bila ada yang berminat bisa langsung menghubungi no hp 0877-8078-8537 (Mpok Asi),” imbuhnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here